Osama Bin Laden Anggota CIA America ?

Selasa, 07 September 2010

Sebuah kabar mengejutkan menyeruak mengenai keakraban antara dinas rahasia AS, CIA dengan seseorang yang namanya mencuat setelah peristiwa 11 September 2001, Osama Bin Laden. Menurut Times, bin Laden adalah seorang agen CIA. Ia diberikan pelatihan intelijen yang terbaik, persenjataan lengkap, fasilitas dan segudang uang selama bertahun-tahun.

Jika benar bahwa bin Laden adalah agen CIA, maka serangan roket yang diluncurkan AS ke Afghanistan boleh jadi bukan untuk menghancurkan bin Laden dan para pendukungnya, namun sebuah serangan yang ditujukan untuk membangun citra bin Laden dan membuat dirinya dihormati di kalangan umat Muslim yang menentang pemerintahan AS.

Dugaan kuat lainnya bahwa tugas baru bin Laden adalah untuk dipergunakan sebagai alasan pembenar atas serangan AS. Misalnya, ketika bin Laden dikabarkan berada di Afghanistan, maka AS memiliki alasan pembenar untuk membombardir negara tersebut dengan dalih perang melawan teror, slogan perang yang dikumandangkan oleh era kepemimpinan George W. Bush. AS juga dapat mengebom negara lain dengan alasan untuk mengejar bin Laden.

Disebutkan bahwa para gerilyawan yang dulunya memerangi Uni Soviet dengan dukungan CIA, kini berperang dalam kelompok bin Laden. Jadi, orang-orang yang disebut AS sebagai teroris terburuk di dunia, sejatinya merupakan orang-orang binaan AS sendiri.

Dulu, ketika bin Laden dan para rekannya bertempur dengan dukungan CIA, mereka disebut sebagai “pasukan perlawanan”, kini julukan untuk mereka diganti oleh AS menjadi “teroris”.

Bukannya tanpa sebab, dengan perubahan julukan tersebut, maka setiap kali pemerintahan AS menuding kelompok atau negara manapun memiliki kaitan dengan orang-orang tersebut, AS bisa langsung meledakkan kelompok atau negara yang bersangkutan, tanpa perlu menunggu rapat PBB, tanpa perlu bukti.

Irak merupakan pengeecualian, karena tidak sesuai dengan slogan perang melawan teror dari Bush. AS tidak dapat menunjukkan bukti bahwa mendiang Saddam Hussein memiliki kaitan dengan kelompok bin Laden, sehingga AS tidak mungkin menyerang Irak dengan dalih terorisme. Oleh karena itu, AS mengarang alasan baru, yakni senjata pemusnah massal. Bush kala itu melontarkan peringatan kepada Irak, “Kalau kalian terus mengembangkan senjata pemusnah massal dan meneror dunia ini, maka kalian akan kami serang.” Seorang reporter menyanggah kata-kata Bush, karena pada saat berpidato dihadapan Kongres AS, dia sama sekali tidak menyebut-nyebut senjata pemusnah massal. Bush menjawab dengan enteng, “bagian dari perang melawan teror adalah untuk menghapuskan senjata teroris agar tidak jatuh ke negara yang akan mempergunakannya.” Dengan alasan seperti itu, Bush menyerbu Irak.

Osama bin Laden dilaporkan telah meninggal setidaknya pada bulan Desember 2001, demikian kata (mantan) pemimpin Pakistan, Pervez Musharraf dan sejumlah tokoh lainnya, termasuk mendiang Benazir Bhutto (yang kemudian dibunuh, banyak pihak menduga bahwa pembunuhan Bhutto didalangi oleh CIA), namun, Osama kembali muncul – baik dalam rekaman video maupun rekaman suara – dalam keadaan sehat.

Berbagai rekaman suara dan video mengenai bin Laden kemungkinan besar disampaikan oleh “juru bicara” al-Qaeda, Adam Yahiye Gadahn, yang terlahir sebagai Yahudi dengan nama Adam Pearlman. Adam dibesarkan sebagai cucu dari direktur organisasi Yahudi ADL (Liga Anti Penodaan) sekaligus seorang pengacara Israel, Carl Pearlman.


Osama bin Laden Agen CIA



 Charlie Wilson-CIA melatih orang Afgan
 Komandan CIA membuka rahasia bahwa mereka tidak melakukan tindakan yang diperlukan agar Osama tidak melarikan diri.
 Keluarga Osama bin Laden
 Keluarga Osama terlihat seperti di Los Angeles
 Jadi Apakah Benar Osama Bin Laden adalah anggota CIA dari America ?

Havana, Kuba - Fidel Castro bilang kalo pemimpin teroris al-Qaida adalah anggota CIA. Yap, Readers ga salah baca, Castro bilang sendiri kalo Osama itu agen CIA. Tepatnya agen CIA yang dibayar sama Bush yang sewaktu-waktu dipake saat Bush pengen nakut-nakutin dunia. Castro berani bilang gini soalnya uda baca dokumen CIA yang dibocorin di Wikileaks.
"Setiap kali Bush pingin nyebarin rasa takut dan pingin pidato gede-gedean, Osama pasti muncul duluan buat ngeluarin ancaman." kata Castro pada media waktu dia ketemuan sama seorang penulis teori konspirasi terkenal di dunia asal lithuania. "Bush ga bakal kekurangan dukungan dari Osama, karena dia itu bawahan Bush."

Menurut Castro, dokumen rahasia yang dibocorin wikileaks.org efektif dalam ngebuktiin kalo Osama itu agen CIA.

Komentar Fidel Castro ini sendiri diterbitin harian partai komunis granma hari ini (28-7-10). Pekan lalu Castro mulai menyoroti tulisan Daniel Estulin yang membahas tentang bilderberg group yang anggotanya selalu mengikuti pertemuan rahasia setaun sekali. Saat mereka bertemu Estulin bilang ke Castro kalo suara asli Osama terakhir terdengar pada taun 2001 ga lama setelah serangan 11 september. Dia juga bilang kalo orang yang bicara sebagai Osama setelah itu adalah aktor yang buruk.


sumber:http://www.kaskus.us/showthread.php?t=4487152 dan http://haritsindipradana3.blogspot.com/2010/08/fenomena-konspirasi-osama-bin-laden.html

0 komentar:

Poskan Komentar

Komentar Ini Akan Langsung Muncul